Beranda Lifestyle Health Virus yang Baru Ditemukan Ini Bereplikasi dengan Cara yang Sama sekali Tidak...

Virus yang Baru Ditemukan Ini Bereplikasi dengan Cara yang Sama sekali Tidak Diketahui

22
0
BofaLdEyrKWspLMFEq8SSS 1200 80
BofaLdEyrKWspLMFEq8SSS 1200 80

Virus yang baru ditemukan tampaknya kekurangan protein yang dibutuhkan untuk mereplikasi dirinya sendiri. Namun entah bagaimana, ini berkembang, menurut sebuah studi baru.

Untuk menemukan virus misterius ini, sekelompok peneliti di Jepang telah menghabiskan hampir satu dekade menganalisis kotoran babi dan sapi untuk virus baru. Lingkungan kotor ini, tempat banyak hewan berinteraksi secara konstan, adalah tempat yang baik bagi virus untuk berevolusi dengan cepat, menurut sebuah pernyataan dari Universitas Pertanian dan Teknologi Tokyo di Jepang.

Para peneliti telah menemukan di beberapa peternakan virus baru yang telah dikombinasi ulang – yang berarti bahwa dua atau lebih virus telah bertukar materi genetik. Tetapi mereka sangat tertarik ketika mereka menemukan tipe baru enterovirus G (EV-G), yang terdiri dari satu untai tunggal bahan genetik. Virus baru ini terbentuk dari enterovirus G dan jenis lain, yang disebut torovirus.

Secara misterius, mikroba yang baru ditemukan tidak memiliki fitur pada semua virus lain yang dikenal – disebut “protein struktural” yang membantu parasit menempel dan masuk ke sel inang, kemudian bereplikasi. Meskipun enterovirus baru tidak memiliki gen yang mengkode protein struktural ini, ia memang memiliki beberapa gen “tidak diketahui”, menurut para peneliti.

“Ini sangat aneh,” penulis senior Tetsuya Mizutani, direktur di Pusat Penelitian dan Pendidikan untuk Pencegahan Penyakit Hewan Menular Global (TUAT) di Jepang, mengatakan kepada Live Science melalui email.

Tanpa protein struktural, virus seharusnya tidak dapat menginfeksi sel lain, ia menambahkan.

Namun, tiga tahun kemudian, para peneliti menemukan virus yang sama di kotoran babi di peternakan yang sama, menunjukkan bahwa virus tersebut bereplikasi pada babi. Para ilmuwan menganalisis kotoran yang mereka kumpulkan dari peternakan lain dan juga menemukan virus ini.

Baca Juga
Raditya Dika Terserang Penyakit Autoimun, Kenali Jenis-jenisnya

Jadi, bagaimana virus, yang mereka beri nama tipe 2 EV-G, bertahan? Mizutani dan timnya berhipotesis bahwa virus tersebut meminjam protein struktural dari virus terdekat lainnya, yang disebut “virus penolong.”

Itu sama sekali tidak pernah terdengar. Virus hepatitis D membutuhkan virus hepatitis B untuk bereplikasi di dalam tubuh, walaupun ia memiliki protein struktural sendiri, kata Dr. Amesh Adalja, seorang spesialis penyakit menular dan seorang sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins di Baltimore, yang tidak tidak terlibat dengan penelitian ini.

“Memahami bagaimana rekombinasi virus terjadi dan bagaimana virus mengembangkan ketergantungan pada virus penolong adalah kunci penting untuk membuka beberapa misteri evolusi virus,” kata Adalja kepada Live Science.

Sekarang ada lebih dari 30 keluarga virus di dunia, yang kemungkinan berevolusi dari satu atau beberapa nenek moyang yang sama, kata Mizutani. Sudah jelas bahwa mereka tidak semua berevolusi dari mutasi acak dalam genom mereka, tetapi lebih digabungkan satu sama lain, seperti nenek moyang tipe 2 EV-G, tambahnya. Sekarang, Mizutani dan timnya berharap untuk mencari tahu virus penolong mana yang memungkinkan 2 EV-G untuk bertahan hidup, dan apa yang dilakukan gen yang tidak diketahui itu.

Temuan ini dipublikasikan pada 22 Juli di jurnal Infeksi, Genetika, dan Evolusi.

Awalnya diterbitkan pada Live Science.

Sumber artikel : Live Science

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here