Ribuan Semut yang Terperangkap dalam Bunker Nuklir Polandia Beralih ke Kanibalisme untuk Bertahan

    87
    0

    Di bunker nuklir yang ditinggalkan di Polandia barat, ratusan ribu semut pekerja yang jatuh ke dalam dan terputus dari koloni utama bertahan selama bertahun-tahun dengan memakan mayat-mayat mereka.

    Ketika para peneliti mengunjungi bunker pada tahun 2016, mereka menggambarkan komunitas hampir satu juta semut pekerja dari spesies tersebut Formica polyctena, atau semut kayu. Koloni utama berada di atas tanah pada gundukan di atas pipa ventilasi bunker; Selama bertahun-tahun, arus semut sial jatuh melalui pipa dan masuk ke dalam bunker. Karena pipa dibuka ke dalam ruangan dari langit-langit, begitu semut mendarat di lantai, mereka tidak bisa memanjat kembali.

    Tidak ada yang bisa dimakan semut di bunker yang gelap gulita; pada tahun 2016, para ilmuwan berhipotesis bahwa serangga tersebut bertahan hidup dengan mengkanibalkan teman-teman mereka yang mati. Baru-baru ini, para peneliti kembali ke bunker untuk melanjutkan penyelidikan mereka atas semut-semut yang terperangkap, mencari bukti bahwa serangga memakan mayat teman-teman mereka.

    Bunker, yang dulu merupakan bagian dari pangkalan nuklir, berada di dekat perbatasan Jerman dan digunakan oleh militer Soviet untuk disimpan senjata nuklir dari akhir 1960-an hingga 1992, para peneliti melaporkan pada 2016.

    “Selama inspeksi yang dilakukan pada bulan Juli 2015, kami memperkirakan ukuran ‘populasi’ bunker di Formica polyctena untuk menjadi setidaknya beberapa ratus ribu pekerja, mungkin mendekati satu juta, “tulis para ilmuwan itu pada 4 November di internet Jurnal Penelitian Hymenoptera. Sementara ribuan semut melompat-lompat di atas lantai dan dinding bunker, mereka tidak dapat berjalan di langit-langit tempat pembukaan pipa menawarkan satu-satunya jalan keluar dari penjara batu mereka.

    Tidak ada kepompong, larva, atau ratu semut di dalam bunker, sehingga “koloni” tanpa ratu tidak berkembang biak. Melainkan, ia terus tumbuh karena semut terus-menerus jatuh melalui pipa yang terbuka kapan saja koloni utama aktif, para peneliti melaporkan.

    Baca Juga
    5 Penemuan Arkeologi Besar yang Harus Diperhatikan di tahun 2020

    Semut pekerja biasanya tidak bercabang dan membentuk koloni baru tanpa ratu, tetapi semut yang terperangkap di dalam bunker “tidak punya pilihan,” tulis para ilmuwan. “Mereka hanya bertahan dan melanjutkan tugas sosial mereka pada kondisi yang ditetapkan oleh lingkungan ekstrem.”

    Makan atau dimakan

    Untuk studi baru, para ilmuwan mengumpulkan lebih dari 150 semut mati dari “kuburan” – tumpukan mayat di lantai dan dekat dinding di sekitar gundukan semut utama bunker. Tubuh-tubuh dengan bekas gigitan pada perut mereka dianggap telah dikanibal; benar saja, “sebagian besar” – 93% – mayat menunjukkan tanda-tanda dimakan.

    Solusi semut adalah solusi yang suram, tetapi kanibalisme tidak jarang pada spesies ini. Semut kayu dikenal karena mengobarkan “perang semut” – pertempuran sengit dengan spesies semut lainnya yang biasanya diperjuangkan di awal musim semi, ketika makanan langka, menurut penelitian. Saat mayat tentara yang jatuh menumpuk, pekerja menyeret mayat ke sarang mereka untuk memberi makan anak-anak yang sedang tumbuh. Faktanya, “mayat teman hidup dapat berfungsi sebagai sumber makanan penting tidak hanya dalam periode kekurangan makanan,” catat para ilmuwan.

    Di bunker, mayat-mayat itu berfungsi sebagai prasmanan yang tidak pernah berakhir, memungkinkan semut untuk bertahan hidup di lokasi di mana mereka seharusnya kelaparan, kata para peneliti.

    Mengerikan karena kondisi tersebut adalah untuk semut bunker, kisah mereka memiliki akhir yang bahagia (setidaknya, untuk semut yang tidak dimakan). Penulis penelitian juga bertanya-tanya apakah mereka dapat membantu semut yang terjebak menemukan jalan pulang, dan pada 2016, mereka memasang “papan jalan” vertikal – balok kayu memanjang dari lantai ke pintu masuk pipa.

    Ketika para ilmuwan kembali ke bunker pada tahun 2017, mereka menemukan bahwa sebagian besar semut telah mengambil keuntungan dari rute pelarian baru. Area bunker yang sebelumnya merangkak dengan ratusan ribu semut “hampir sepi,” mungkin dengan semua semut bandel akhirnya bersatu kembali dengan koloni mereka di atas tanah, menurut penelitian.

    Baca Juga
    Apa yang Di Dalam Lubang Hitam?

    Awalnya diterbitkan pada Live Science.
    Sumber artikel : Live Science

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here