Beranda Lifestyle Health Otak Anda ‘Melindungi’ Diri Sendiri dari Ancaman Eksistensial Kematian

Otak Anda ‘Melindungi’ Diri Sendiri dari Ancaman Eksistensial Kematian

15
0

Otak kita melindungi kita dari gagasan kematian kita sendiri, membuat kita tidak mampu memahami kematian kita sendiri, menurut sebuah penelitian baru.

Pada satu tingkat, semua orang tahu bahwa mereka akan mati, kata ketua penulis studi Yair Dor-Ziderman, yang adalah seorang mahasiswa doktoral di Universitas Bar Ilan di Israel pada saat penelitian. Tetapi Dor-Ziderman dan timnya berhipotesis bahwa ketika sampai pada kematian kita sendiri, ada sesuatu di otak kita yang tidak dapat memahami “gagasan untuk mengakhiri, tidak ada apa-apa, penghancuran total.”

Penelitian mereka adalah upaya untuk merekonsiliasi cara belajar otak dengan universalitas kematian. Otak adalah semacam “mesin prediksi,” Dor-Ziderman, yang saat ini adalah peneliti postdoctoral di Pusat Interdisipliner Herzliya di Israel, mengatakan kepada Live Science. Otak menggunakan informasi lama untuk memprediksi apa yang mungkin terjadi dalam skenario serupa di masa depan, yang merupakan alat penting untuk bertahan hidup, kata Dor-Ziderman.

Juga benar bahwa setiap orang yang pernah hidup akan mati, jadi masuk akal jika otak Anda harus dapat “meramalkan” bahwa Anda juga akan mati suatu hari nanti.

Tapi sepertinya tidak berfungsi seperti itu. Untuk melihat mengapa tidak, para peneliti dalam studi baru merekrut 24 orang dan mengamati bagaimana mekanisme prediksi otak mereka beroperasi ketika menghadapi kematian mereka sendiri.

Dor-Ziderman dan timnya melihat sinyal khusus di otak yang mewakili “kejutan”. Sinyal ini menunjukkan bahwa otak sedang mempelajari pola dan membuat prediksi berdasarkan mereka. Misalnya, jika Anda memperlihatkan kepada seseorang gambar tiga jeruk tetapi kemudian menunjukkan kepada mereka gambar apel, otak orang tersebut akan mengeluarkan sinyal “kejutan”, karena otak telah mempelajari polanya dan memperkirakan ia akan melihat warna oranye. .

Baca Juga
Gadis dengan Rare 'Sleeping Beauty' Syndrome Dozes selama Berbulan-bulan

Dalam studi ini, tim menunjukkan gambar relawan wajah – baik milik relawan atau orang asing – dipasangkan dengan kata-kata negatif atau kata-kata yang berhubungan dengan kematian, seperti “kuburan.” Para peneliti secara bersamaan mengukur aktivitas otak pemirsa menggunakan magnetoencephalography, yang mengukur medan magnet yang diciptakan oleh aktivitas listrik sel-sel otak.

Setelah belajar mengasosiasikan wajah tertentu dengan kata-kata kematian, para peserta kemudian ditunjukkan wajah yang berbeda. Seperti yang diramalkan oleh para peneliti, ketika peserta diperlihatkan gambar “menyimpang” ini, otak mereka menunjukkan sinyal kejutan, menunjukkan bahwa mereka telah belajar untuk menghubungkan konsep kematian dengan wajah orang asing tertentu dan terkejut ketika yang baru muncul.

Namun dalam tes kedua, para peserta ditunjukkan gambar diri mereka di sebelah kata kematian. Ketika mereka kemudian ditunjukkan gambar menyimpang dari wajah yang berbeda, aktivitas otak mereka tidak menunjukkan sinyal kejutan. Dengan kata lain, mekanisme prediksi otak rusak ketika datang ke seseorang yang menghubungkan kematian dengan diri mereka sendiri, kata para peneliti.

Kematian ada di sekitar kita, namun ketika menyangkut kematian kita sendiri, kita tidak memperbarui prediksi kita untuk mengasimilasi kenyataan itu, kata Dor-Ziderman. Tidak jelas apa tujuan evolusi yang dilayaninya.

Tetapi pada satu titik waktu, manusia membuat lompatan besar ke depan ketika mereka berevolusi dari kera; mereka mengembangkan teori pikiran dan, pada saat itu, menjadi sangat sadar bahwa mereka akan mati, kata Dor-Ziderman.

Tetapi menurut para ahli teori, kesadaran akan kematian akan mengurangi kemungkinan reproduksi, karena manusia akan sangat takut mati sehingga mereka tidak akan mengambil risiko yang diperlukan untuk menemukan jodoh, katanya. Jadi “agar kita mengembangkan kemampuan unik ini [to have a theory of mind], kami juga harus … mengembangkan kemampuan ini untuk menyangkal kenyataan, khususnya kematian. ”

Baca Juga
Mengapa Kelaparan Kadang Menyebabkan Mual?

Tetapi sementara kebanyakan orang mungkin memiliki rasa takut yang mendasari kematian, beberapa meditator yang sangat terlatih seharusnya menghilangkan rasa takut akan kematian. Dor-Ziderman dan timnya sekarang membawa mediator-mediator itu ke lab. “Kami ingin melihat apakah ini benar,” katanya.

Temuan studi baru akan dipublikasikan bulan depan di jurnal NeuroImage.

Awalnya diterbitkan pada Live Science.

Sumber artikel : Live Science

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here