Beranda Lifestyle Health Mengapa Kelaparan Kadang Menyebabkan Mual?

Mengapa Kelaparan Kadang Menyebabkan Mual?

26
0

Anda bangun terlambat, bergegas keluar rumah dan ditarik ke pertemuan segera setelah Anda berjalan ke kantor. Sarapan tidak pernah terjadi, dan saat Anda duduk untuk makan siang, sudah hampir 15 jam sejak makan terakhir Anda. Anda harus kelaparan, tetapi sebaliknya, Anda merasa mual.

Bagaimana itu bisa terjadi? Mengapa tubuh puasa Anda membuat makanan kurang menarik saat dibutuhkan?

Salah satu alasan paling umum untuk fenomena ini mudah dipahami, kata Christine Lee, seorang gastroenterologis di Cleveland Clinic. Perut Anda menghasilkan asam klorida sebagai bagian dari proses panjang memecah makanan, menggunakan apa yang bisa untuk energi dan bahan, dan membuang sisanya. Jika Anda tidak makan dalam waktu lama, asam klorida dapat menumpuk di perut.

“Ketika itu naik ke kerongkongan, itu dapat menyebabkan refluks asam, mulas dan mual,” kata Lee.

Satu set alasan yang mungkin untuk merasa mual ketika lapar ada hubungannya dengan jaringan sinyal tubuh Anda untuk mengetahui kapan harus makan. Sinyal-sinyal ini diatur oleh sistem endokrin, suatu sistem kelenjar (termasuk kelenjar hipofisis, kelenjar tiroid dan pankreas) yang menggunakan aliran darah untuk komunikasi kimia ..

Hormon yang dihasilkan oleh sistem endokrin ‘memberi tubuh Anda informasi yang dibutuhkan untuk menjaga tingkat kimianya seimbang. Misalnya, untuk menjaga kadar gula darah yang sehat dan mendukung berbagai aktivitas tubuh, Anda membutuhkan kalori. Perut Anda mengirimkan sinyal ke sistem endokrin yang memicu pelepasan hormon; hormon-hormon ini memberi tahu otak, “Beri kami lebih banyak kalori” atau “Sudah cukup.” Banyak hormon yang terlibat, tetapi dua pemain penting adalah ghrelin dan leptin.

“Ghrelin seharusnya menyebabkan kelaparan,” kata Lee. Hormon ini ditemukan pada tahun 1999, tetapi sejak itu, para peneliti telah mengidentifikasi ghrelin sebagai pemain kunci dalam sejumlah proses penting dalam tubuh, termasuk motilitas usus, sekresi asam lambung, sensasi rasa dan metabolisme glukosa.

Baca Juga
Dokter Mencoba Menggunakan CRISPR untuk Memerangi Kanker. Pengadilan Pertama Menyarankan Ini Aman.

Leptin memiliki efek sebaliknya: Ini melawan ghrelin dengan mengurangi nafsu makan. Ada banyak hormon lain yang terlibat dalam perasaan lapar, tetapi interaksi antara ghrelin dan leptin adalah kunci dalam pasang surut yang sehat dan aliran nafsu makan.

“Ketika tubuh Anda dalam keadaan normal, hormon-hormon ini mengatur secara otomatis,” kata Lee. “Anda seharusnya hanya memiliki beberapa sinyal” sepanjang hari dengan lembut mengingatkan Anda untuk makan.

Saat Anda makan, tubuh Anda melepaskan leptin, yang menandakan bahwa Anda puas dan tidak perlu lapar untuk sementara waktu. Dengan kata lain, tubuh Anda membutuhkan makanan, sehingga menghasilkan ghrelin. Itu membuat Anda lapar, jadi Anda makan. Kemudian, tubuh Anda tidak membutuhkan lebih banyak makanan, sehingga menghasilkan leptin. Itu membuat Anda merasa kenyang, sehingga Anda berhenti makan.

Tapi tindakan penyeimbangan kimia itu bisa dibuang begitu saja jika Anda mengabaikan sinyal lapar dan tidak makan secara teratur. Lakukan cukup lama tanpa makan, dan tubuh Anda akan mencoba membujuk Anda untuk makan dengan memproduksi lebih banyak ghrelin.

“Ketika hormon naik, mereka seharusnya meningkatkan nafsu makanmu,” kata Lee. Dan pada kebanyakan orang, sebagian besar waktu, itulah yang mereka lakukan. Tapi tidak selalu.

“Beberapa orang memiliki sensitivitas yang lebih tinggi terhadap kadar hormon,” kata Lee. Variasi dalam sensitivitas dan faktor-faktor lain menyebabkan beberapa orang mengalami mual ringan ketika mereka sangat lapar. Namun, kasus-kasus gejala mual yang lebih parah, bisa mengisyaratkan kelainan.

“Jika sinyal Anda cukup kuat sehingga Anda mual atau sakit, itu bisa berarti tubuh Anda memberi tahu Anda bahwa Anda perlu diskrining untuk sindrom metabolik” – kondisi seperti gula darah tinggi, kolesterol abnormal, peningkatan tekanan darah dan gula darah tinggi – yang dapat menyebabkan penyakit jantung, kata Lee.

Baca Juga
Apa Saja Jenis Penyakit Autoimun?

Awalnya diterbitkan pada Live Science

Sumber artikel : Live Science

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here