Mengapa Beberapa Orang Suka Takut?

    38
    0
    DxJMmcW2kvKukej9mLVThE 1200 80
    DxJMmcW2kvKukej9mLVThE 1200 80

    Menggigil menggelitik bagian belakang leher dan tulang belakang Anda, jantung Anda berdebar lebih cepat dan lebih cepat di dada Anda, Anda membuka mata lebar-lebar saat Anda menggenggam lengan ke tengah dan memasuki kegelapan yang menakutkan dari rumah berhantu.

    Rumah berhantu, film horor dan kostum menyeramkan adalah keunggulannya Halloween, dan bagi kebanyakan orang, kegiatan menyenangkan tapi menakutkan itu datang dan pergi bersama musim. Tetapi beberapa orang akan terus mengejar kesenangan yang serupa, yang memacu ketakutan sepanjang tahun.

    Jenis-jenis orang yang mencari sensasi yang berkembang dalam situasi yang menakutkan memiliki pencarian sensasi tertentu kepribadian sifat, kata Kenneth Carter, seorang psikolog klinis dan profesor di Oxford College of Emory University di Georgia. Sifat ini menentukan seberapa besar kita menikmati kegiatan seperti menonton film horor, mendaki sisi gunung yang paling curam, mengendarai mobil balap di sekitar harrowing, belokan jepit rambut, atau melompat keluar dari pesawat terbang.

    Gagasan tentang sifat mencari sensasi pada awalnya dikembangkan pada tahun 1970 oleh Martin Zuckerman, seorang psikolog Amerika. Sifat tersebut didefinisikan oleh empat komponen, sesuai dengan Perpustakaan Kedokteran Nasional:

    • Kerentanan kebosanan: Kebutuhan rangsangan eksternal.
    • Disinhibition: Kesediaan untuk menjadi spontan.
    • Mencari pengalaman: Keinginan untuk terpapar hal-hal baru.
    • Mencari sensasi dan petualangan: Dorongan untuk berpartisipasi dalam aktivitas fisik yang menarik dan berisiko.

    Untuk mengidentifikasi sifat, psikolog melakukan tes yang secara tradisional memiliki pilihan jawaban yang dipaksakan (misalnya, apakah Anda lebih suka X atau Y?) Tetapi tes tersebut sekarang biasanya dijawab menggunakan skala 4 atau 5 poin (misalnya, sangat tidak setuju untuk sangat setuju ). Orang yang mendapat skor lebih tinggi pada tes cenderung mencari dan bahkan mendambakan pengalaman yang kacau dan menakutkan, sedangkan skor yang lebih rendah cenderung bertahan dengan pengalaman yang aman dan dapat diprediksi.

    Baca Juga
    Pandangan Menusuk Wanita Dukun Kuno Dibawa ke Kehidupan dalam Rekonstruksi Menakjubkan

    Peserta tes dengan skor tinggi biasanya memiliki kadar hormon adrenalin dan hormon yang lebih rendah kortisol dan tingkat yang lebih tinggi dari neurotransmitter dopamin dalam tubuh mereka daripada orang yang skornya lebih rendah, kata Carter. Jadi, ketika dimasukkan ke dalam situasi yang menakutkan, seperti rumah berhantu yang gelap dan menyeramkan, pencari sensasi mengalami lebih banyak kesenangan dan lebih sedikit stres.

    Sebuah studi 2018 diterbitkan dalam jurnal Kecemasan, Stres & Mengatasi menemukan bahwa pencari sensasi juga cenderung kurang stres dan tampil lebih baik dalam olahraga berisiko tinggi, yang membuat mereka sangat cocok untuk profesi stres tinggi, seperti melayani dengan pasukan khusus. Orang-orang dalam kelompok ini juga berkembang dalam pekerjaan stres tinggi lainnya, seperti melayani sebagai dokter atau perawat ruang gawat darurat, kata Carter.

    Mencari sensasi adalah sifat yang berkembang pada anak usia dini, segera setelah usia 3 tahun, menurut sebuah studi 2019 yang diterbitkan dalam jurnal BMC Pediatrics. Studi itu melaporkan bahwa pencarian sensasi pada anak-anak usia 3 hingga 6 umumnya kurang dari pada anak-anak yang lebih tua, menunjukkan bahwa sifat itu kemungkinan menjadi lebih kuat dengan waktu sampai usia 16 hingga 19. Pencarian sensasi biasanya memuncak selama tahun-tahun remaja kemudian, kata Carter, dan mungkin menjelaskan mengapa banyak cerita menyeramkan dan film horor slasher dipasarkan kepada orang-orang dalam kelompok usia itu.

    Studi ini juga menemukan bahwa anak laki-laki memiliki kecenderungan pencarian sensasi yang lebih kuat daripada anak perempuan, yang dihipotesiskan oleh para peneliti dapat menjadi hasil dari pengaruh budaya. Itu mungkin juga mencerminkan perbedaan dalam keberanian, kata mereka. Namun, anak laki-laki dan perempuan dalam penelitian ini menyatakan keinginan yang sama untuk pengalaman baru dan beragam.

    Baca Juga
    Inilah Yang Dilakukan Gula pada Otak Anda

    Para pencari sensasi berkembang kapan saja mereka diberi kesempatan untuk pengalaman baru, bahkan sesuatu yang sederhana seperti mencoba makanan baru, kata Carter – dan semakin aneh, semakin baik.

    “Satu orang yang saya wawancarai mengatakan bahwa dia suka mengumpulkan selera dan pengalaman untuk museum pikirannya, yang saya pikir merupakan cara yang indah untuk memikirkannya,” kata Carter. “Bahkan jika kamu tidak suka rasanya, hanya saja [having] sedikit akan menjadi cara untuk mengumpulkan pengalaman. ”

    Penelitian telah menunjukkan bahwa pada pencari sensasi dewasa, pria lebih tertarik pada tindakan dan petualangan, sedangkan wanita lebih tertarik pada pengalaman baru, kata Carter. Perbedaannya mungkin karena kultural faktor yang termasuk pendidikan dan sosialisasi, katanya. Perbedaan dalam pencarian sensasi antara pria dan wanita telah berkurang, menunjukkan bahwa kesenjangan ini mungkin bukan disebabkan oleh perbedaan biologis.

    “Baik wanita maupun pria memiliki kisah-kisah liar tentang petualangan melihat sensasi,” kata Carter.

    Awalnya diterbitkan pada Live Science.
    Sumber artikel : Live Science

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here