Jutaan Gargantuan Plasma ‘Spikula’ Mungkin Menyebarkan Panas di Sekitar Atmosfer Matahari

    5
    0

    Jangan mengunjungi matahari untuk cuaca. Tentu, Anda tidak akan pernah harus membundel (permukaan matahari yang terlihat, atau photosphere, berukuran rata-rata 10.000 derajat Fahrenheit, atau rata-rata 5.537 derajat Celsius) – tetapi Anda mungkin kesulitan menemukan jaket yang cukup ramping untuk dibelokkan. hembusan listrik konstan dari angin matahari, atau wellies cukup tebal untuk menahan raksasa tsunami plasma mengamuk di permukaan bintang selama berminggu-minggu pada suatu waktu.

    Anda mungkin dapat menghindari gangguan ini di Internet kromosfer – lapisan tengah matahari yang kemerahan yang menghubungkan permukaan bintang dengan atmosfer luarnya, atau korona – tetapi lingkungan itu bukan tanpa bahaya. Lapisan yang luas ini ditandai oleh hutan yang terus bergerak dari tombak plasma yang dikenal sebagai spikula.

    Ketika dilihat melalui teleskop surya, spikula tampak seperti garis-garis hitam panjang yang meledak keluar dari permukaan matahari selama beberapa menit pada suatu waktu, kemudian menghilang. Lebih dekat, setiap jet sebenarnya selebar Grand Canyon panjang (sekitar 300 mil, atau 500 kilometer) dan berdiri di mana saja dari 1.860 hingga 6.200 mil (3.000 hingga 10.000 km) di atas permukaan matahari. Lempar plasma raksasa ini bergerak hingga 90,00 mph (145,00 km / jam) saat mereka bergerak dari photosphere ke korona, dan biasanya menghilang dalam waktu 10 menit. Pada waktu tertentu, ada beberapa juta spikula menari di permukaan matahari, tetapi masa hidupnya yang singkat membuat mereka sulit untuk dipelajari atau dipahami.

    Sekarang, makalah baru diterbitkan hari ini (14 November) di jurnal Ilmu mengklaim telah mengetahui asal dan fungsi spikula matahari, berkat beberapa pengamatan definisi tinggi dari interaksi medan magnet di permukaan matahari. Para penulis penelitian menemukan bahwa spikula hampir selalu terbentuk setelah rumpun kecil bermuatan sebaliknya Medan gaya garis-garis muncul dari permukaan matahari, menabrak satu sama lain dan akhirnya menghilang. “Penghancuran” fluks magnet ini, seperti yang ditulis oleh rekan penulis studi Dipankar Banerjee dalam email, menghasilkan panas dan energi yang tampaknya berbentuk spikula, yang kemudian mentransfer energi dari permukaan matahari ke korona – mungkin memicu bahan bakar lainnya. cuaca matahari, seperti angin matahari.

    Baca Juga
    Pelajar Kedokteran Mungkin Telah Berpraktik Diam-diam pada Tubuh Manusia Ditemukan di Pemakaman Abad 19 di Skotlandia

    “Hasil baru kami membuktikan bahwa spikula terbentuk karena pembatalan fluks di atmosfer yang lebih rendah, dan mereka juga menyediakan jumlah energi yang baik untuk pemanasan atmosfer atas matahari,” Banerjee, seorang astrofisikawan di Indian Institute of Astrophysics, mengatakan. Sains Langsung.

    ‘Pemusnahan’ magnetik

    Berbeda dengan Bumi, yang memiliki dua lawan kutub magnet yang membentuk perisai yang relatif halus di sekitar planet ini, matahari adalah kekacauan kusut garis-garis medan magnet yang terus-menerus naik, turun, berputar dan saling beradu.

    Konveksi material yang konstan di dalam matahari secara teratur menyebabkan pulau-pulau bengkok dari garis medan magnet naik ke permukaan atau lebih jauh ke atmosfer; akhirnya, seperti karet gelang membentang terlalu jauh, garis-garis medan magnet ini dengan keras kembali ke tempatnya, melepaskan hembusan plasma dan energi di belakangnya. Para ilmuwan telah lama berhipotesis bahwa spikula mungkin merupakan produk dari energi itu.

    Simulasi komputer telah menghubungkan pembentukan spikula dengan aktivitas medan magnet di dekat permukaan matahari, tetapi pengamatan langsung sulit didapat, mengingat bahwa setiap spikula hidup hanya dalam beberapa menit. Dalam studi baru, para peneliti menggunakan teleskop pemantauan matahari khusus di California yang disebut Goode Solar Telescope di Big Bear Solar Observatory untuk mengambil beberapa video beresolusi tertinggi yang pernah terbentuk, bersamaan dengan menyaksikan aktivitas yang terjadi di ketiga lapisan yang terlihat. matahari.

    Tim menemukan bahwa pembentukan spikula di kromosfer hampir selalu didahului oleh magnetik tumbuk di permukaan matahari.

    “Orang harus mencatat bahwa ini adalah evolusi medan magnet skala kecil dan cepat di matahari,” kata Banerjee. “Mereka tidak harus bingung dengan evolusi jangka panjang dari medan magnet matahari, yang dikenal sebagai 11 tahun siklus matahari. ”

    Baca Juga
    Kasus Demam Gigitan Tikus Mengungkap Mengapa Hewan Pengerat Pada dasarnya Mengerikan

    Dalam beberapa menit setiap tumbukan magnetik kecil, sebuah spikula muncul dan mulai membawa panas dan energi ribuan mil ke atmosfer bagian atas matahari. Dengan data dari satelit Solar Dynamics Observatory NASA, para peneliti mengkonfirmasi bahwa spikula terasa menghangatkan korona ketika mereka melewatinya, dan kadang-kadang meneteskan materi yang dipanaskan kembali ke permukaan matahari.

    Semua pengamatan ini menunjukkan bahwa spikula dapat menjadi roda penggerak penting dalam mesin pemanas matahari raksasa – dengan kata lain, “proses siklus massa lengkap antara kromosfer dan korona,” catat para penulis dalam studi mereka. Transfer panas dan energi antara permukaan dan atmosfer matahari ini bahkan dapat membantu bahan bakar angin matahari, tulis para peneliti, meskipun mereka perlu melakukan pekerjaan tindak lanjut untuk mengonfirmasi hal itu. Sementara itu, waspadai medan magnet yang membangkang pada kunjungan Anda berikutnya ke matahari. Mereka bisa menjadi pertanda bahwa spicule shower sedang dalam perjalanan.

    Sumber artikel : Live Science

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here