Beranda Lifestyle Health Gadis dengan Rare ‘Sleeping Beauty’ Syndrome Dozes selama Berbulan-bulan

Gadis dengan Rare ‘Sleeping Beauty’ Syndrome Dozes selama Berbulan-bulan

50
0
r8aviC8uhw4VW67DmxsqzL 1200 80
r8aviC8uhw4VW67DmxsqzL 1200 80

Seorang gadis berusia 17 tahun di Kolombia jatuh cinta kepada tidur itu bisa berlangsung berhari-hari, berminggu-minggu, atau bahkan berbulan-bulan.

Selama tidurnya yang lama, gadis itu sering kehilangan ingatannya; setelah satu episode 48 hari, dia untuk sementara waktu melupakan wajah ibunya sendiri, menurut laporan berita.

Gadis itu, Sharik Tovar, adalah satu dari sedikit orang dengan kondisi langka yang disebut sindrom Kleine-Levin, atau dikenal sebagai sindrom “Kecantikan Tidur”. Berbeda dengan Sleeping Beauty fiksi, orang dengan sindrom Kleine-Levin dapat dibangunkan selama episode dan kadang-kadang bangun sendiri untuk makan atau menggunakan kamar mandi, menurut Organisasi Nasional untuk Gangguan Langka. Para ilmuwan memperkirakan bahwa sindrom itu bermanifestasi pada 1 hingga 5 orang dari setiap juta, menurut sumber klinis UpToDate. Secara historis, lebih dari 500 kasus kondisi ini telah dilaporkan dalam literatur medis, meskipun sindrom yang tidak biasa ini kemungkinan tidak terdiagnosis.

Sekitar 70% kasus Kleine-Levin terjadi pada laki-laki remaja, tetapi perempuan remaja dan orang-orang dari berbagai usia telah diketahui mengembangkan sindrom ini, menurut Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke (NINDS). Tovar pertama kali mengembangkan kondisi ketika dia berusia 2 tahun, dan episode terpanjangnya sampai saat ini berlangsung selama dua bulan, ibunya mengatakan kepada Noticias Caracol, sebuah outlet berita Kolombia. Ketika Tovar terbaring di tempat tidur, ibunya mencairkan semua makanan gadis itu dan memberinya makan setiap beberapa jam untuk memastikan dia mendapatkan nutrisi yang cukup.

Ketika bangun, orang yang terkena mungkin merasa bingung dan kehilangan arah, dan banyak orang menunjukkan kekurangan energi dan emosi. Sebagian besar pasien melaporkan bahwa “semuanya tampak tidak fokus” dan suara serta cahaya di dalam ruangan terasa luar biasa.

Baca Juga
Virus yang Baru Ditemukan Ini Bereplikasi dengan Cara yang Sama sekali Tidak Diketahui

Seiring dengan mengalami gejala mengantuk, orang-orang dengan sindrom Kleine-Levin kadang-kadang menunjukkan asupan makanan yang berlebihan, mengalami halusinasi atau menunjukkan dorongan seksual yang tidak terbatas, menurut Yayasan Kleine-Levin Syndrome. Antara episode, orang yang terkena tidak menunjukkan gejala-gejala ini; mereka muncul dalam kesehatan yang sangat baik.

Penyebab sindrom Kleine-Levin masih belum diketahui, meskipun para ilmuwan berhipotesis bahwa gejalanya mungkin berasal dari disfungsi di area otak yang disebut hipotalamus, yang membantu mengatur fungsi tubuh dasar seperti tidur dan nafsu makan, menurut NORD.

Biasanya, kelompok sel dalam hipotalamus membantu menjaga kita tetap terjaga dengan mengirimkan sinyal kimiawi ke korteks otak keriput yang terletak di atas otak, menurut Kedokteran Tidur Harvard situs web. Sel-sel lain di hipotalamus mengirim kita ke alam mimpi dengan mematikan aktivitas di area otak yang sama. Dengan cara ini, hipotalamus bertindak seperti saklar lampu, membalik otak kita dari bangun ke tidur dan kembali lagi. Dalam sindrom Kleine-Levin, entah bagaimana, sakelar itu tampaknya pecah.

SEBUAH Studi 2005 dalam jurnal Pediatric Neurology Briefs menemukan bahwa sekitar 72% kasus Kleine-Levin terjadi setelah seseorang menunjukkan gejala penyakit menular. Jadi, ada beberapa spekulasi bahwa patogen berbahaya dapat membahayakan hipotalamus pada orang yang terkena. Atau, sistem pertahanan tubuh sendiri mungkin keliru jaringan otak di hipotalamus untuk penyerang asing dan melancarkan serangan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit ini muncul lebih dari sekali dalam satu keluarga, yang menunjukkan bahwa susunan genetik dapat berperan dalam kondisi tersebut, menurut NORD.

Setelah gejala Kleine-Levin muncul, orang mungkin mengalami episode berulang selama sekitar delapan hingga 12 tahun, menurut NINDS. Selama waktu ini, dokter mungkin meresepkan stimulan, seperti amfetamin, untuk mengatasi kantuk berulang pasien. Dokter juga dapat memberikan pasien perawatan umum untuk gangguan mood, lithium, serta obat anti-epilepsi, carbamazepine, yang telah terbukti mengurangi frekuensi episode dalam beberapa kasus.

Baca Juga
Penyakit Autoimun, Apaan Sih Itu?

Awalnya diterbitkan pada Live Science.

Sumber artikel : Live Science

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here