Etsa Raksasa dari Tokoh Humanoid Ditemukan di Gurun Peru

    4
    0

    Karakter berbentuk humanoid yang luas terukir di gurun Peru baru saja ditemukan oleh tim ilmuwan yang menggunakan kecerdasan buatan. Geoglyph adalah salah satu dari ratusan bentuk beragam yang diukir di petak Peru dan disebut Garis Nazca.

    Garis Nazca yang baru ditemukan memiliki panjang sekitar 13,1 kaki (4 meter) dan lebar 6,6 kaki (2 m). Tampaknya menggambarkan individu seperti manusia dengan kepala persegi panjang yang memegang tongkat dan mengenakan hiasan kepala, kata para ilmuwan dari Universitas Yamagata dan IBM yang menemukan etsa.

    “Sangat sulit untuk mengenali tujuan pembentukan ini dan peran sosial dari humanoid,” kata salah satu peneliti Masato Sakai, seorang profesor arkeologi di Universitas Yamagata di Jepang.

    Garis Nazca, yang paling baik dilihat dari udara, meliputi sekitar 170 mil persegi (450 kilometer persegi) Peru. Meskipun tujuan mereka tidak diketahui, garis-garis ini muncul antara sekitar 200 SM. dan A.D. 500, para ilmuwan telah menemukan. Mereka menggambarkan berbagai motif termasuk tanaman, hewan dan bentuk geometris. Beberapa, seperti Garis Nazca yang baru ditemukan, berbentuk manusia.

    Menemukan Garis Nazca baru

    Sejak 2006, tim Sakai telah mempelajari Garis Nazca, berusaha memahami untuk apa mereka digunakan, dan telah menemukan 143 baris baru sejak saat itu. Menemukan garis baru sulit karena Garis Nazca terkadang tidak terpelihara dengan baik, membuatnya sulit dikenali dari foto udara. Fakta bahwa sistem irigasi dan jalan-jalan merambah wilayah Nazca juga membuat mereka sulit dideteksi.

    Apa yang membuat penemuan Jalur Nazca terbaru spesial adalah bagaimana ia ditemukan: Tim Sakai menggunakan sebuah kecerdasan buatan ditenagai oleh IBM Watson Machine Learning Accelerator.

    Tim menunjukkan gambar Garis Nazca ke kecerdasan buatan sehingga bisa mempelajari seperti apa garis itu. Kecerdasan buatan kemudian melalui sejumlah besar gambar udara dan satelit serta data laser dari survei LIDAR untuk menemukan Garis Nazca yang belum pernah dilaporkan sebelumnya. Kecerdasan buatan mendeteksi keberadaan Garis Nazca humanoid dan para ilmuwan menganalisis data mesin dan mengkonfirmasi keberadaannya.

    Baca Juga
    'Planet yang Tidak Mungkin' Entah bagaimana Bertahan Ditelan oleh Bintang Raksasa Merah

    Tim Sakai dan IBM berencana untuk memperluas kolaborasi mereka dengan menggunakan PAIRS Geoscope (Gudang dan Layanan Data Terpadu Analisis Fisik) untuk menganalisis sejumlah besar informasi geografis.

    Sumber artikel : Live Science

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here