Bulan: Sahabat Tetap Planet Kita

    3
    0

    Bulan adalah teman tetap kita dan satu-satunya satelit alami Bumi yang konsisten. Ia memiliki diameter sekitar 2.159 mil (3.475 kilometer), membuatnya lebih besar dari planet katai Pluto. Bulan adalah seperempat ukuran planet kita tetapi memiliki kerapatan yang lebih rendah, artinya gravitasi hanya 0,17 kali lebih kuat di bulan daripada di permukaan Bumi.

    Bagaimana bentuk bulan?

    Teori utama untuk formasi bulan menunjukkan bahwa ia muncul kira-kira 4,5 miliar tahun yang lalu, tidak lama setelah tata surya lahir, yang terjadi sekitar 95 juta tahun sebelumnya. Banyak batu ruang angkasa besar terbang di sekitar lingkungan antarplanet lokal kami pada waktu itu. Sekitar saat itu, para astronom berhipotesis, Bumi purba dikejutkan oleh benda seukuran Mars yang dijuluki Theia. Kecelakaan itu sebagian besar akan mencairkan dunia kita dan kemungkinan besar meniup atmosfer kita, serta materi yang membentuk bulan.

    Beberapa astronom telah mengajukan tweak terhadap hipotesis ini, seperti kemungkinan bahwa proto-Bumi diubah menjadi donat batuan cair. disebut sinestia setelah Theia menguapkan planet kita. Ketika ruang donat kembali dingin, materi di tepi luarnya bergabung menjadi “moonlets” kecil dan akhirnya bulan itu sendiri. Teori yang bahkan lebih aneh lagi menyatakan bahwa tarikan gravitasi bumi memungkinkannya mencuri bulan dari Venus awal.

    Apapun kisah asalnya, bulan telah bersama kita sepanjang sejarah manusia, mendapatkan nama dalam bahasa kuno. Kata Latin untuk satelit kami adalah Luna – kata bahasa Inggris “lunar” berasal dari itu. Dalam bahasa Yunani, Selene adalah nama dewi bulan mitos, memberi kita kata “selenologi,” atau studi tentang geologi bulan.

    Seberapa jauh bulan dari Bumi?

    Bulan tampak besar di langit, objek paling terang kedua setelah matahari. Ia mendapatkan cahayanya dari matahari, yang memantulkan cahaya dari permukaannya ke bumi. Bulan mengorbit rata-rata 238.855 mil (384.400 km) dari planet kita – jarak yang cukup dekat sehingga gaya gravitasi menguncinya ke Bumi, artinya sisi yang sama selalu menghadap kita, menurut NASA.

    Baca Juga
    Terowongan Abad ke-17 Dihiasi dengan Ukiran Pra-Hispanik Ditemukan di Meksiko

    Terkait: Fakta Bulan: Informasi Menyenangkan Tentang Bulan Bumi

    Interaksi pasang surut semacam itu juga memiliki konsekuensi bagi lautan planet kita, yang terseret oleh gravitasi bulan untuk secara teratur naik dan turun dalam urutan yang kita sebut pasang surut. Gelombang tinggi terjadi di sisi Bumi yang terdekat dengan tarikan gravitasi bulan, sementara secara bersamaan terjadi di sisi lain planet kita karena inersia air. Air surut terjadi pada waktu antara dua titik ini.

    Permukaan bulan

    Besar, fitur gelap dapat dilihat di wajah bulan. Ini dikenal sebagai “maria,” atau laut dalam bahasa Latin, karena mereka dulu diyakini sebagai badan air. Saat ini, para peneliti tahu daerah ini diukir dari kerak bulan miliaran tahun yang lalu ketika lava mengalir di atas permukaan bulan.

    Kawah juga mematuk wajah bulan, hasil miliaran tahun dipukul oleh berbagai benda luar angkasa. Karena bulan hampir tidak memiliki atmosfer atau lempeng tektonik aktif, erosi tidak dapat menghapus bekas luka ini, yang tetap lama setelah peristiwa yang membentuknya. Di sisi paling jauh bulan adalah Cekungan Kutub Selatan-Aitken Selatan – lubang tumbukan selebar 1.550 mil (2.500 km) dan kedalaman 8 mil (13 km) yang merupakan salah satu yang tertua dan terdalam dari banyak cacat bulan. Para ilmuwan masih menggaruk-garuk kepala bagaimana itu terbentuk.

    Permukaan bulan kira-kira 43% oksigen, 20% silikon, 19% magnesium, 10% besi, 3% kalsium, 3% aluminium, 0,42% kromium, 0,18% titanium dan 0,12% mangan menurut beratnya.

    Jumlah jejak air diyakini ada di daerah gelap di kutubnya, yang bisa ditambang selama upaya eksplorasi di masa depan.

    Kerak bulan rata-rata sedalam 42 mil (70 km) dan mantel berbatunya diperkirakan setebal 1.325 km (1.330 km). Itu Bulan sebagian besar terbuat dari batuan yang kaya akan zat besi dan magnesium. Inti yang relatif kecil hanya mencapai 1% hingga 2% dari massa dan lebarnya sekitar 420 mil (680 km).

    Baca Juga
    Ribuan Semut yang Terperangkap dalam Bunker Nuklir Polandia Beralih ke Kanibalisme untuk Bertahan

    Atmosfer bulan

    Atmosfer gas yang sangat tipis menyelimuti bulan, terdiri dari hanya 100 molekul per sentimeter kubik. Sebagai perbandingan, atmosfer bumi di permukaan laut memiliki sekitar satu miliar miliar kali lebih banyak molekul per sentimeter kubik. Total massa semua gas bulan adalah sekitar 55.000 pon. (25.000 kilogram) – kira-kira sama beratnya dengan truk sampah yang dimuat.

    Itu atmosfer bulan diketahui mengandung argon-40, helium-4, oksigen, metana, nitrogen, karbon monoksida, karbon dioksida, natrium, kalium, radon, polonium dan bahkan sejumlah kecil air. Beberapa elemen ini berasal dari outgassing saat bulan mendingin. Lainnya dikirim oleh komet.

    Debu bulan terbuat dari potongan kaca vulkanik yang sangat tajam dan kecil yang telah dihancurkan dari tanah bulan oleh mikrometeorit. Atmosfer bulan yang tipis berarti serpihan-serpihan ini hampir tidak pernah terkikis dan debu di bulan itu menyengat, menyumbat peralatan dan ritsleting yang dibawa astronot Apollo ke bulan, dan mungkin juga agak beracun bagi kesehatan manusia.

    Penjelajahan bulan

    Dengan bulan yang begitu dekat, ia telah menjadi target utama dari upaya eksplorasi manusia sejak awal Zaman Antariksa dan tetap satu-satunya tubuh selain Bumi yang telah didaki manusia. Program Apollo bersejarah NASA pertama kali membawa para astronot ke permukaan bulan pada 20 Juli 1969, memenangkan perlombaan ruang angkasa untuk Amerika Serikat.

    Instrumen yang ditempatkan di bulan selama Apollo telah memberikan sejumlah besar data kepada para ilmuwan, memberi tahu mereka, misalnya, bahwa bulan bergerak menjauh dari Bumi sekitar 1,5 inci (3,8 cm) per tahun dan banyak gempa bulan berasal dari retakan seperti tebing di permukaan bulan. Astronot Apollo juga membawa kembali 842 lbs. (382 kg) batu bulan bersamanya, menurut NASA, sampel yang masih dipelajari dan menghasilkan wawasan baru sampai hari ini.

    Baca Juga
    Etsa Raksasa dari Tokoh Humanoid Ditemukan di Gurun Peru

    Probe Rusia dan Cina juga telah mendarat di bulan, sementara badan antariksa Jepang, Cina, Rusia dan India telah mengorbit pesawat ruang angkasa di sekitarnya. Baru-baru ini, baik India dan Israel telah mencoba menempatkan pendaratan di permukaan bulan, tetapi keduanya berusaha berakhir dengan kegagalan. NASA telah memperbarui minatnya pada bulan sekali lagi dengan bulannya Program Artemis, yang berupaya menempatkan astronot di permukaannya pada tahun 2024, dan menggunakan satelit kami sebagai titik peluncuran ke Mars.

    Sumber artikel : Live Science

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here