Bagaimana Jika Tembok Berlin tidak jatuh pada tahun 1989?

    5
    0

    Pada 9 November 1989, penghalang antara Berlin Timur dan Barat – dan struktur beton nyata yang melambangkan “Tirai Besi” dari Perang Dingin – dihancurkan. Runtuhnya Tembok Berlin datang untuk melambangkan runtuhnya Uni Soviet, menandakan akhir periode yang tegang dan sering berbahaya dalam sejarah dunia yang telah ada sejak akhir Perang Dunia Kedua.

    Tetapi bagaimana jika tembok itu tidak pernah jatuh? Penulis dan sejarawan Frederick Taylor adalah seorang ahli dalam sejarah Jerman modern dan telah menulis sejarah tentang bagaimana tembok itu dibangun, diperpanjang dan bagaimana perbatasan ditegakkan selama hampir 30 tahun. Di sini dia berbagi pemikirannya tentang apa yang mungkin terjadi jika tembok itu tetap berdiri.

    T: Apa yang akan terjadi jika Tembok Berlin tidak pernah runtuh?

    Pada dasarnya, Anda akan memiliki sesuatu yang tidak berbeda dengan Korea Utara. Satu-satunya cara itu akan berhasil adalah melalui represi besar-besaran. Saya pikir agar tembok itu tidak jatuh, itu akan berarti, pertama-tama, berarti bahwa kita akan mengalami Blok Timur yang berbeda dari yang kita miliki pada 1980-an. Mereka harus menghentikan reformasi, khususnya Gorbachev, dan jika itu terjadi, itu berarti bahwa Perang Dingin akan berlanjut.

    T: Dapatkah Anda membayangkan skenario di mana Tembok Berlin masih berdiri dan Jerman Timur masih ada sebagai negara yang terpisah?

    Sangat sulit untuk membayangkan ini tetapi, secara teoritis, saya kira mereka bisa menindak pembangkangan. Ada beberapa alasan di balik jatuhnya Tembok Berlin. Yang pertama, dan yang paling sederhana, adalah bahwa ekonomi Jerman Timur tidak berfungsi. Mereka memiliki sumber daya alam yang sangat sedikit dan masalah mengerikan dengan ketidakefisienan. Kemudian, pindah ke tahun 1970-an dan 1980-an, Rusia berhenti menjual minyak murah Jerman Timur. Ini menyebabkan lebih banyak masalah ekonomi.

    Baca Juga
    'Planet yang Tidak Mungkin' Entah bagaimana Bertahan Ditelan oleh Bintang Raksasa Merah

    Ada gambar-gambar toko-toko Jerman Timur dari tahun 1960-an dan 1970-an, dan kemudian tahun 1980-an; mereka mencoba membuatnya tampak seolah-olah semuanya indah, tetapi tidak banyak yang bisa dibeli kecuali beberapa lobak.

    Hal lain yang perlu ditetapkan adalah bahwa pada tahun 1970-an mereka juga dipinjamkan banyak uang dari Jerman Barat, yang menjadi sangat tergantung pada mereka. Kemudian, tentu saja, ada Kesepakatan Helsinki, yang ditandatangani secara sinis oleh Timur – tetapi mereka tidak dapat benar-benar menawarkan kebebasan yang baru saja mereka janjikan.

    Namun demikian, mereka menginginkan pujian karena kelihatannya berpikiran maju dan mencintai kebebasan, meskipun tanpa membayar biaya apa pun untuk itu. Tidak dapat dihindari, meskipun, seiring waktu, ada beberapa orang pemberani di Jerman Timur yang menuntut kebebasan Kesepakatan Helsinki dan, kecuali pihak berwenang mulai menindak mereka, mengembalikan mereka ke rezim Stalinis, sulit untuk melihat bagaimana komunis bisa tetap berkuasa.

    T: Jika mereka mengumumkan keadaan darurat, bagaimana tembok akan berevolusi?

    Yah itu menarik karena Jerman Timur sebenarnya cukup bagus dalam hal elektronik dasar. Mereka terampil menyusun versi elektronik Barat yang lebih murah dan mereka punya rencana untuk membangun Tembok Berlin berteknologi tinggi. Pindah ke tahun 1990-an dan milenium, ia akan memiliki semua jenis alarm sehingga Anda tidak membutuhkan penjaga bersenjata. Pada dasarnya Anda akan memiliki sistem pengawasan elektronik. Namun, sementara itu tujuannya, saya tidak berpikir mereka memiliki kemampuan finansial atau logistik untuk mencapainya.

    T: Jika versi Tembok Berlin berteknologi tinggi ini telah dipraktikkan, untuk berapa lama lagi Jerman Timur akan bertahan?

    Tidak lebih dari beberapa tahun setelah 1989. Jumlah besar yang harus mereka keluarkan untuk menjaga dinding berteknologi tinggi baru mereka, saya pikir, mengarah ke akhir sekitar 1995.

    Baca Juga
    Gletser Penipis Tercepat di Dunia Diidentifikasi

    T: Bagaimana Jerman Barat akan mendapat manfaat, jika sama sekali, dari kelanjutan Jerman Timur?

    Dalam beberapa hal mungkin menguntungkan Jerman Barat untuk menjaga Timur dalam bisnis, karena akan menghasilkan lebih banyak tenaga kerja murah. Jerman Timur, sejak 1960-an dan seterusnya, adalah tempat di mana pabrikan Barat melakukan pekerjaannya dengan murah. Di Jerman Barat, ketika saya tinggal di sana, Anda bisa mendapatkan pengembangan film 24 jam langsung dari kamera Anda pada hari-hari ketika Anda mengirimkannya ke seorang ahli kimia. Tetapi mereka benar-benar akan mengirimkannya melewati perbatasan ke Jerman Timur dan mengirimkannya kembali. Itu berlaku untuk tekstil dan bisnis lainnya.

    Jadi, jika saya bisa membayangkan Jerman Timur, dengan Tembok Berlin berteknologi tinggi ini masih utuh, saya pikir itu akan menjadi salah satu yang pada dasarnya menjadi koloni ekonomi Jerman Barat. Itu akan membangun kembali rezim Stalinis untuk membuat semua orang diam. Penjualan tahanan politik ke Barat juga merupakan perdagangan yang sangat menguntungkan bagi Timur, sehingga mungkin akan terus berlanjut. Bahkan, ada desas-desus bahwa mereka menangkap orang hanya supaya mereka dapat memperoleh penghasilan dari menjual kembali mereka.

    T: Katakanlah Tembok Berlin runtuh, seperti yang terjadi pada tahun 1989, tetapi mayoritas Jerman Timur ingin tetap menjadi bagian dari negara yang terpisah. Apakah ini bisa dibayangkan?

    Beberapa idealis pada waktu itu sebenarnya ingin mencoba cara ketiga – semacam sosialis liberal. Tapi jujur, satu-satunya alasan Jerman Timur bisa, dan mungkin seharusnya, bertahan selama beberapa tahun lagi adalah untuk ekonomi. Ketika unifikasi benar-benar terjadi, itu sedikit kecelakaan mobil yang ekonomis.

    Semua bisnis Jerman Timur yang sama sekali tidak kompetitif ini dihadapkan dengan kekuatan penuh persaingan dari Barat, serta yuppies pengantong karpet yang langsung masuk ke Berlin Timur, khususnya, dan mencari keuntungan.

    Baca Juga
    'Hutan Fosil' Tertua Di Dunia Baru Ditemukan Di Negara Bagian New York

    Jadi, saya pikir beberapa tahun penyesuaian, dengan beberapa keuntungan ekonomi dan hak istimewa dan konfederasi politik yang longgar, sebelum reunifikasi total, akan menjadi pendaratan yang lebih lembut bagi kebanyakan orang. Itu sangat buruk bagi banyak orang Jerman Timur ketika tembok itu runtuh. Jerman Timur sangat tidak kompetitif. Tetapi Jerman Barat sudah menyelamatkan mereka sebelum perbatasan jatuh, dan saya kira ketika Anda membayar tagihan orang lain Anda menuntut kekuasaan atas mereka.

    Jadi penyatuan kembali, mengingat hal itu, harus datang dari solusi ekonomi yang paling praktis. Tetapi seandainya ada beberapa cara untuk memiliki sistem dua tingkat, sehingga Timur dapat menyesuaikan diri dengan ekonomi baru, saya pikir itu pasti akan membantu.

    Sumber artikel : Live Science

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here