Apa yang Dibutuhkan untuk Menjadi Bulan?

    13
    0

    Dari satelit berbatu-batu di Bumi hingga dunia laut yang tertutup es, tata surya kita penuh dengan bulan. Beberapa planet memiliki lusinan di antaranya; yang lain tidak punya. Para astronom menemukan satelit ini sangat menarik – secara geologis dan, berpotensi, secara astrobiologis – dan sangat ingin mengirim probe untuk mengunjungi tujuan bulan, seperti bulan Jupiter Europa dan bulan Saturnus Enceladus.

    Jadi mungkin mengejutkan Anda untuk menemukan bahwa, saat ini, tidak ada definisi ilmiah tentang bulan.

    Para ulama yang bertanggung jawab atas usaha tersebut akan menjadi Serikat Astronomi Internasional (IAU), yang menyetujui dan mengesahkan nama-nama benda langit, ilmuwan planet Francis Nimmo dari University of California, Santa Cruz, mengatakan kepada Live Science. Dan dia tidak dapat menemukan tempat di mana kelompok mendefinisikan istilah itu.

    Mungkin saja IAU agak waspada untuk memberikan definisi untuk bulan, mengingat dampak dari kelompok itu Suara 2006 untuk mendefinisikan sebuah planet, yang menurunkan Pluto ke status kerdil-planet belaka. Keputusan kontroversial membuat marah beberapa ilmuwan dan anggota masyarakat, dan itu tetap menjadi titik sakit sampai hari ini.

    Penurunan pangkat Pluto bahkan membuat beberapa sakit kepala kartografi, kata Nimmo. Sistem untuk mendefinisikan garis bujur Pluto diperbarui ketika status planet di dunia berubah, karena planet kerdil menggunakan sistem koordinat yang berbeda dari planet. Jadi semua peta dari sebelum 2006 pada dasarnya terbalik dibandingkan dengan yang dibuat setelah kategorisasi ulang, menurut Masyarakat Planetary.

    Ini adalah salah satu alasan mengapa definisi penting, kata Nimmo. “Kamu harus memiliki bahasa yang sama sehingga kamu tidak mendapatkan tujuan yang berlawanan ketika sedang berbicara. Jika kamu tidak memiliki definisi tentang hal-hal, kamu bisa berakhir dengan kebingungan yang mengerikan.”

    Baca Juga
    Bagaimana Rabies Menginspirasi Cerita Rakyat Manusia Serigala dan Vampir

    Apa namanya?

    Namun demikian, Nimmo mengatakan dia tidak berpikir ada alasan untuk secara resmi mendefinisikan bulan. Definisi informal yang dia, dan mungkin sebagian besar orang, miliki di kepala mereka berfungsi dengan baik. “Sejauh yang saya ketahui, bulan adalah sesuatu yang mengorbit planet atau planet kerdil.”

    Satu-satunya perbedaan antara bulan yang berbeda yang dibuat sebagian besar peneliti tergantung pada apakah mereka satelit biasa atau tidak teratur, tambah Nimmo. Satelit biasa, seperti bulan Jupiter, Io dan Ganymede, umumnya mengorbit pada bidang yang sama di sekitar planet induknya, sedangkan satelit yang tidak teratur, seperti Pasiphae Jupiter, cenderung memiliki orbit yang aneh dan eksentrik.

    Ini biasanya dianggap sebagai konsekuensi dari kisah asal-usul satelit. Bulan-bulan biasa dianggap telah terbentuk dari bahan yang sama dan sekitar waktu dan tempat yang sama dengan planet mereka atau telah diukir keluar dari planet ini oleh tabrakan besar-besaran, seperti yang diduga bulan bumi. Satelit yang tidak teratur, di sisi lain, biasanya diyakini asteroid atau komet yang terbentuk di tempat lain dan kemudian ditangkap oleh tarikan gravitasi planet.

    Tentu saja, definisi bulan tidak resmi Nimmo itu sendiri mungkin memerlukan pembaruan suatu hari. Beberapa peneliti akhir-akhir ini berspekulasi tentang kemungkinan bulan yang mengorbit bulan lain, objek yang dijuluki internet secara alami moon moon. Ini bisa menantang definisi yang diberikan Nimmo di atas. Tapi moon moon tetap hipotetis, jadi mungkin definisi informal bisa berdiri.

    “Kupikir mungkin semua orang jelas tentang apa itu bulan,” kata Nimmo.

    Sumber artikel : Live Science

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here