Beranda Lifestyle Health Kencing Wanita Ini berwarna Memesona seperti Lilac

Kencing Wanita Ini berwarna Memesona seperti Lilac

41
0
tPs2o4sKg9QCtWVM7wkWk7 1200 80
tPs2o4sKg9QCtWVM7wkWk7 1200 80

Seorang wanita yang dirawat di rumah sakit setelah mengalami stroke mengejutkan dokter ketika, 10 hari setelah dirawat, kencingnya berubah menjadi ungu.

Ternyata, reaksi kimia yang tidak biasa dapat mengubah urin biasanya kuning ke ungu mencolok. Fenomena aneh, dijelaskan dalam laporan kasus yang diterbitkan hari ini (30 Oktober) di Jurnal Kedokteran New England, mungkin cukup langka, tetapi dokter telah menyaksikan anomali cukup banyak waktu untuk memberikan nama, meskipun bukan yang sangat kreatif.

“Purple urinary bag syndrome,” atau PUBS, pertama kali muncul dalam literatur medis pada tahun 1978 dan muncul pada pasien sesekali sampai hari ini, menurut tinjauan 2013 di jurnal Annals of Long-Term Care. Prevalensi PUBS tidak diketahui, tetapi penampilannya dapat disalahkan pada kombinasi bakteri dan triptofan – bahan kimia pengatur tidur yang terkenal ditemukan di Turki.

PUBS biasanya bermanifestasi sebagai efek samping dari penggunaan kateter urin untuk waktu yang lama, seperti yang mungkin terjadi selama perawatan di rumah sakit, menurut tinjauan 2018 dalam jurnal Laporan Kasus BMJ. Kateter, dibuat dari tabung dan kantong yang terpasang, dapat dimasukkan untuk mengalirkan kandung kemih ketika pasien tidak dapat melakukannya sendiri. Dalam kasus wanita yang dirawat di Hôpital de Bicêtre di Le Kremlin Bicêtre, Prancis, dia memasang kateter karena pukulan telah meninggalkan separuh tubuhnya lemah dan kaku.

Ketika kantung kemih pasien berwarna terong, para dokter menguji kencingnya apakah ada tanda-tanda yang mencurigakan bakteri. Mereka menemukan Klebsiella pneumoniae, sejenis bakteri yang biasanya ditemukan di usus manusia yang dapat menyebabkan infeksi ketika dipindahkan ke area lain dari tubuh, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Saat bakteri ini tumbuh, wanita itu mengirim tryptophan ke usus, saat dia makan makanan yang kaya akan bahan kimia, menurut laporan itu. Karena diproses oleh usus dan hati, triptofan dipecah menjadi bahan kimia yang disebut “indoxyl sulfate,” bahan utama untuk kencing ungu.

Baca Juga
Apa Saja Jenis Penyakit Autoimun?

Setelah diusir, itu Klebsiella pneumoniae dan campuran indoxyl sulfate dalam kantong kemih. Di sana, bakteri membagi indoxyl sulfate menjadi dua bahan kimia baru: Satu bagian merah, satu bagian biru. Bersama-sama, campuran bahan kimia untuk membuat ungu. Misteri terpecahkan!

Biasanya, kencing ungu menandakan bahwa seorang pasien mungkin memiliki infeksi saluran kemih, menurut sebuah artikel 2011 di Jurnal Asosiasi Urologi Kanada. Ini tidak terjadi pada pasien Prancis, dokternya mencatat; Untungnya, kencing pasien kembali ke warna normal setelah dia dirawat dengan hidrasi intravena selama beberapa hari. Pasien kemudian dipindahkan ke fasilitas perawatan jangka panjang, di mana dokter terus mengobati efek yang tersisa dari stroke-nya, dokternya melaporkan.

Awalnya diterbitkan pada Live Science.

Sumber artikel : Live Science

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here