5 Penemuan Arkeologi Besar yang Harus Diperhatikan di tahun 2020

    29
    0

    Penemuan baru di Lembah Para Raja, barang rampasan seni dari Venezuela dan bukti bahwa manusia berada di Amerika Tengah lebih dari 20.000 tahun yang lalu hanyalah beberapa kisah yang akan ditonton Live Science pada tahun 2020.

    Makam firaun dan ratu di Lembah Para Raja

    Lembah Para Raja Mesir, yang menyimpan makam Raja Tut dan keluarga kerajaan Mesir lainnya, membocorkan beberapa rahasianya di 2019, termasuk kompleks bengkel, tembolok mumi, ostraca (tembikar dengan tulisan di atasnya) dan mumi yang baru ditemukan. Penggalian dilakukan di lembah timur dan barat Lembah Para Raja dan sebagian didanai oleh perusahaan media yang membayar hak untuk memfilmkan penggalian.

    Penggalian di lembah timur dan barat pemakaman kerajaan sedang berlangsung; artefak yang ditemukan pada 2019 masih dianalisis, dan tulisan hieroglif pada ostraca sedang dalam proses diuraikan. Dengan semua pekerjaan ini berlangsung, kemungkinan lebih banyak penemuan akan dilakukan di Lembah Para Raja pada tahun 2020. Zahi Hawass, mantan menteri barang antik Mesir yang memimpin pekerjaan di lembah, percaya bahwa beberapa makam dibangun untuk para fir’aun dan ratu-ratu mereka belum ditemukan.

    Masalah bau di depan

    Mencairnya lapisan es di Arktik dan sub-Arktik menyebabkan sisa-sisa manusia dan hewan mencair dan membusuk, memberi penduduk setempat masalah bau yang harus ditangani.

    Munculnya kembali cacar dan penyakit lain yang sekarang sudah punah dari mayat-mayat ini umumnya dianggap oleh para ilmuwan sebagai sangat tidak mungkin, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa mayat biasanya tidak menimbulkan masalah kesehatan utama. Meski begitu, mayat-mayat yang muncul membawa beberapa masalah lain. Sebagai contoh, mayat-mayat pasti akan mencium bau dan, jika mayat dethawing berada di bawah bangunan yang masih digunakan manusia, mayat-mayat itu harus digali dan dimakamkan kembali untuk menghilangkan baunya. Selain itu, jika mayat di dekat persediaan air ada risiko air menjadi terkontaminasi dan menyebabkan penyakit seperti gastroenteritis, menurut WHO.

    Baca Juga
    Sosok Adita Irawati, Mantan Petinggi Telkomsel Yang Emban Tugas Berat Sebagai Staf Khusus Presiden

    Swedia sedang bergulat dengan masalah ini dalam skala pertumbuhan. Berabad-abad yang lalu, ada tradisi di Swedia di mana orang lebih suka dimakamkan di bawah lantai gereja. Namun, saat suhu Bumi menghangat, benda-benda ini mulai mencair dan membusuk. Masalah ini dapat diperburuk ketika gereja-gereja memasang peralatan pemanas modern yang dapat menghangatkan gereja secara lebih efektif (membuatnya lebih mudah bagi mayat untuk dicairkan).

    Masalah-masalah yang terkait dengan pencairan benda-benda yang telah lama terkubur kemungkinan akan mendapat perhatian lebih pada tahun 2020 di Arktik dan sub-Arktik.

    Harta purbakala menanti di El-Assasif

    Pada 2019, para arkeolog menemukan 30 peti mati kayu yang disegel, mumi mereka masih utuh, di zaman kuno necropolis dari El-Assasif dekat Luxor, Mesir. Berawal sekitar 3.000 tahun yang lalu, pengangkutan peti mati telah disebut “cachette of the priest” karena beberapa mumi adalah milik para pendeta.

    Dekorasi pada peti mati terpelihara dengan baik dan tidak ada satupun makam yang dirampok; kuburan menjarah di Mesir telah menjadi kejadian umum di zaman kuno dan modern, sehingga untuk menemukan 30 peti mati dan mumi mereka semua tidak tersentuh oleh perampok kuburan sangat jarang.

    Para arkeolog melanjutkan penggalian mereka di El-Assasif. Mereka juga menganalisis cachette secara lebih rinci, menerjemahkan prasasti hieroglif pada peti mati dan belajar lebih banyak tentang mumi di dalamnya. Pada tahun 2020, mereka kemungkinan akan menggali lebih banyak lagi penemuan dari necropolis ini. Semoga setiap temuan baru juga tidak akan disentuh oleh penjarah.

    Seni Venezuela yang hilang

    Situasi di Venezuela mengerikan. Kekurangan makanan, obat-obatan dan meningkatnya kekerasan semua terjadi setelah keruntuhan ekonomi negara telah meninggalkan negara itu dalam keadaan yang mengerikan. Pada tahun 2018, Nicolás Maduro, presiden negara itu, terpilih kembali dalam apa yang dikatakan oposisi negara itu adalah pemalsuan, yang menyebabkan perselisihan antara Maduro dan partai-partai oposisi negara yang dipimpin oleh Juan Guaido. Itu Brookings Institute memperkirakan bahwa lebih dari 4,5 juta orang telah melarikan diri dari Venezuela, jumlah yang mungkin melonjak menjadi 6 juta pada akhir 2020.

    Baca Juga
    Black Friday Deals: Mainan Sains Terbaik untuk Anak-Anak

    Sementara perhatian dunia, secara wajar, difokuskan pada krisis kemanusiaan dan perselisihan politik, ada bukti bahwa harta bersejarah Venezuela yang kaya hilang. Live Science telah memantau pengiriman seni besar yang meninggalkan Venezuela. Dokumen dari Badan Sensus A.S. menunjukkan bahwa pada tahun 2018 lebih dari $ 12 juta barang seni dan barang antik dikirimkan dari Venezuela ke Amerika Serikat; dan ada tanda-tanda bahwa beberapa di antaranya telah dicuri.

    Pada bulan September 2019, Associated Press dilaporkan bahwa FBI sedang menyelidiki seni curian dari Venezuela yang sedang diperdagangkan ke luar negeri. Oposisi Venezuela, yang dipimpin oleh Guaido, mengklaim bahwa anggota pemerintah Maduro mencuri karya seni negara dan menjualnya untuk keuntungan pribadi mereka. Apakah klaim ini benar atau tidak, tidak jelas.

    Pada tahun 2020, kita dapat berharap untuk mendengar lebih banyak tentang hilangnya warisan Venezuela.

    Manusia di Amerika Tengah lebih dari 20.000 tahun yang lalu?

    Live Science sadar akan penelitian baru yang menyarankan manusia mencapai Amerika Tengah lebih dari 20.000 tahun yang lalu. Ini akan terjadi pada saat gletser menutupi sebagian besar Amerika Utara.

    Jika penelitian ini diverifikasi, itu akan menjadi bukti tertua bagi manusia di selatan Alaska di Amerika. Bukti baru yang ditemukan oleh tim ilmiah mencakup sejumlah besar alat batu serta sisa-sisa organik yang ditemukan di sebuah gua. Berbagai metode penanggalan digunakan untuk menentukan usia artefak.

    Sebelumnya, klaim telah dibuat tentang manusia yang berkelana ke selatan Alaska sebelum 20.000 tahun yang lalu, meskipun klaim ini terbukti salah atau dipertanyakan. Para ilmuwan studi baru menyadari hal ini dan meluangkan waktu untuk melakukan kerja lapangan dan analisis tambahan sebelum menerbitkan atau menyebarluaskan hasilnya.

    Baca Juga
    Terowongan Abad ke-17 Dihiasi dengan Ukiran Pra-Hispanik Ditemukan di Meksiko

    Jika semuanya berjalan dengan baik, penelitian ini akan dipublikasikan dalam jurnal peer-review sekitar tahun 2020, dan para ilmuwan yang tidak berafiliasi dengan proyek akan memiliki kesempatan untuk mengevaluasi keakuratannya.
    Sumber artikel : Live Science

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here