Beranda Gadgets 3 Ilmuwan Menangkan Hadiah Nobel dalam Kimia karena Mengembangkan Baterai Lithium-Ion

3 Ilmuwan Menangkan Hadiah Nobel dalam Kimia karena Mengembangkan Baterai Lithium-Ion

19
0

Ini adalah kutukan bagi keberadaan kita dan anugerah. Baterai lithium-ion yang dapat diisi ulang memberi daya pada sebagian besar perangkat kita mulai dari telepon pintar, laptop, mobil listrik. Dan tiga orang yang merupakan bagian integral dari perkembangannya baru saja dianugerahi penghargaan Hadiah Nobel dalam bidang kimia.

John B. Goodenough, M. Stanley Whittingham dan Akira Yoshino akan berbagi Nobel tahun ini “untuk pengembangan baterai lithium-ion, “kata Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia pagi ini.

Whittingham, dari Binghamton University, State University of New York, saat mengembangkan teknologi untuk energi bebas bahan bakar fosil, menemukan bahan kaya energi yang ia gunakan untuk membuat katoda (elektroda bermuatan negatif) dalam baterai lithium-ion. Ketika dilihat pada tingkat molekuler, katoda itu – yang terbuat dari titanium disulfida – memiliki sedikit sudut di mana ion lithium dapat bersembunyi. Baterai yang dihasilkan, dengan logam lithium sebagai anoda, dibuat 2 volt daya.

“Namun, logam lithium bersifat reaktif dan baterainya terlalu mudah meledak,” kata yayasan Nobel Prize kata dalam sebuah pernyataan.

Goodenough, dari The University of Texas di Austin, menciptakan baterai yang sama menggunakan cobalt oxide (juga dengan ion lithium kecil yang tersembunyi di ruang kosongnya) sebagai katoda, menghasilkan sebanyak 4 volt daya. “Ini adalah terobosan penting dan akan menghasilkan baterai yang jauh lebih kuat,” kata yayasan Hadiah Nobel.

Kemudian, dengan membangun katoda Goodenough, Yoshino “menciptakan baterai lithium-ion yang layak secara komersial pada tahun 1985,” kata yayasan Hadiah Nobel. Yoshino, yang berada di Asahi Kasei Corporation, Tokyo, dan Universitas Meijo, Nagoya, Jepang, mengganti bahan untuk anoda. Alih-alih lithium logam, ia menggunakan bahan karbon yang disebut petroleum coke yang dapat menyembunyikan ion lithium di ruang molekulnya.

Baca Juga
Bagaimana cara kerja deepfake AI?

Baterai ini tidak bergantung pada reaksi kimia seperti yang dimiliki orang lain dan sebagai gantinya bergantung pada aliran ion lithium anoda dan katoda. Hasil? Baterai ringan yang dapat diisi ratusan kali sebelum kinerjanya terpukul.

Selain menjaga agar semua gadget kami tetap terisi daya, baterai lithium-ion dapat menyimpan banyak energi dari tenaga surya dan angin.

“Baterai lithium-ion telah merevolusi kehidupan kita sejak mereka pertama kali memasuki pasar pada tahun 1991. Mereka telah meletakkan dasar dari masyarakat nirkabel tanpa bahan bakar fosil, dan merupakan manfaat terbesar bagi umat manusia,” kata yayasan Hadiah Nobel.

Tiga pemenang akan berbagi hadiah Nobel 9 juta kronor (sekitar $ 909.000).

Awalnya diterbitkan pada Live Science.
Sumber artikel : Live Science

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here